Clignett

Dalam sejarah tertulis bahwa tidaklah mudah menaklukkan puncak gunung Semeru atau dikenal dengan puncak Mahameru untuk pertama kalinya . Orang Eropa menyebutnya sebagai “Smiroe” atau “Smeroe”. “Van Nes” yang merupakan Residen Pasuruan yang pertama, pernah mencoba mendakinya dan gagal pada tahun 1836.

“G.F. Clignett” adalah orang Eropa pertama yang tercatat berhasil mencapai puncak Semeru di tahun 1838, tapi ternyata dia tidak sendiri. Ada 6 (enam) orang lainnya yaitu pribumi Jawa yang berhasil menemani dan mengantarnya sampai kepuncak. Clignett sendiri sebenarnya sudah sempat pingsan sebelum mencapai puncak, untung saja tertolong dan diberi minum oleh pribumi Jawa. Membuktikan bahwa leluhur kita dulu adalah orang-orang hebat yang sudah ditempa secara alami. Walaupun namanya tidak tercatat, merekalah sebenarnya yang berjasa mengantar dan menemani Clignett sampai ke puncak. Tanpa mereka tidak akan mungkin Clignett berhasil mencapai puncak tertinggi di Jawa ini.

Catatan perjalanan ekspedisi ke puncak Semeru ini diterjemahkan dari Tijdschrift voor Neerland’s Indië jrg 1 tahun 1838 yang ditulis oleh Clignett sendiri :

“Pendakian Gunung Smiroe pada 18 Oktober 1838”

Selama perjalanan saya ditemani oleh seorang perwira pribumi, menginap di pedalaman Karesidenan Pasoeroewan, untuk melewatkan malam. Duduk di halaman depan rumah itu, kami menikmati keindahan malam sepenuhnya, dan terutama berpesta dengan pemandangan Gunung Smiroe yang begitu sangat terkenal, di dekat tempat kami berada. Sinar terakhir matahari terbenam menyinari mahkota abu-abunya, yang menjulang di atas pegunungan di sekitarnya, dan tampak bangga akan ketinggiannya, memandang ke bawah dengan jijik ke dataran. Sesekali kepulan asap membumbung dan membumbung tinggi dari kawah, dan mengangkat keindahan wajah tak sedikit, sementara setiap kali diikuti suara tumpul bawah tanah, yang semakin menarik perhatian kami. Maka, tidak heran jika percakapan berkisar pada pemandangan alam yang menakjubkan ini, dan kami secara bertahap membiarkan beberapa orang Jawa kuno menceritakan kepada kami legenda, yang mana dari sampul ini, seperti halnya dengan hampir semua gunung di Jawa.

Gambar TTangan Gunung semeru yang memuat perjalanan pendakian Clignett, tahun 1838

Smiroe, menurut tradisi, dulunya adalah tempat tinggal roh-roh jahat, berbeda dengan Gunung Bromo di utara, di mana roh-roh baik pernah berdiam dan masih berdiam.

Keinginan yang tak tertahankan muncul dalam diri saya untuk mengenal Smiroe lebih dekat, dan untuk mendaki puncaknya jika memungkinkan. Saya menyampaikan keinginan saya ini kepada teman seperjalanan saya, tetapi dengan senyum di wajahnya, seolah-olah yakin akan ketidakmampuan saya dalam hal ini, dia akan membuat saya menyadari ketidakmungkinan perjalanan ini, dengan mengatakan bahwa, terlepas dari upaya berulang-ulang, sejauh ini tidak ada orang Eropa yang berhasil mencapai puncak Smiroe, dan hanya sekali dua orang Jawa berhasil menembusnya sangat dekat dengan kesulitan yang luar biasa. Selain itu, perlu untuk melewati 60 pal melalui hutan untuk mencapai sudut pandang tertentu dari mana perjalanan harus dilanjutkan dengan berjalan kaki, dan bahwa jalan ini, yang sama sekali tanpa jejak, harus dibersihkan dulu. Namun semua ini tidak menghalangi saya, saya tetap pada niat saya, dan ketika teman seperjalanan saya melihat bahwa keinginan saya serius, dia setuju dengan saya untuk memulai perjalanan ke sana keesokan paginya.

Demikian dikatakan, kami berangkat keesokan paginya, dan, setelah melewati banyak rintangan di jalan, tiba di malam hari di tujuan kami, yang disebut “Widodarin”, tempat kami bermalam. Dari sana puncak gunung tampaknya hanya memiliki ketinggian yang kecil, dan bagi saya tampak begitu mudah untuk didaki sehingga saya tidak paham bagaimana mungkin usaha ini sebelumnya tidak berhasil.

Keesokan paginya pada pukul dua saya berangkat, ditemani oleh dua puluh orang Jawa. Untuk menghemat kekuatan kami, kami mendaki gunung dengan sangat perlahan: tetapi bagaimanapun saya segera menyadari bahwa usaha itu dianggap terlalu kecil oleh saya, karena setiap kali mendaki jarak hanya 20 hingga 30 langkah, saya merasa diri saya sangat lelah sehingga Saya berulang kali harus istirahat cukup lama sebelum melanjutkan. Bukan sehelai rumput untuk menahanku; bukan batu yang, dengan sedikit sentuhan, tidak tergelincir di bawah kaki; kemiringan sekitar 40° dengan horizontal; serangkaian jurang, dan ngarai menuruni gunung, dan sejumlah batu bergulir tanpa henti di jurang itu; semua ini adalah begitu banyak rintangan yang harus selalu kami hadapi. Kemudian semua ini tidak ada bandingannya dengan kesulitan-kesulitan lain yang telah kami alami, angin kencang dan dingin yang bertiup ke arah kami dari atas, dan melemparkan hujan batu kecil, pasir, dan debu ke depan mata kami. Kami hampir tidak bisa berdiri, dan dalam setiap hembusan angin tidak ada pilihan lain selain berbaring rata di tanah, jangan sampai terseret oleh angin. Justru pada saat-saat seperti itulah bahayanya paling besar, karena pada saat itu batu-batu yang lebih besar paling banyak terguling dan, seperti yang tidak bisa dilihat karena hujan pasir, selalu terancam terkena salah satu batu ini. Tiga kali kecelakaan seperti itu menimpa saya tanpa harus menghentikan perjalanan karena alasan itu: orang Jawa, bagaimanapun, kurang beruntung, dan beberapa dari mereka terluka parah sehingga mereka tidak bisa memanjat lebih jauh.

Terlepas dari semua kemalangan ini, saya tetap melanjutkan perjalanan, dan pada pukul sepuluh pagi saya menemukan bahwa saya telah jauh mendahului orang Jawa. Saat itu saya sendirian di ketinggian sekitar setengah dari puncak gunung. — Angin menjadi berkurang dan aku bisa melihat lebih baik, dan batu yang terbuka tidak lagi terlalu sering; tapi, kemudian matahari mulai mempengaruhi perasaan, dan segera itu menghabiskan kekuatan saya sedemikian rupa sehingga saya tidak bisa memanjat lebih jauh, dan tenggelam tak berdaya ke salah satu ngarai! Nasib buruk akan menimpaku karena aku tidak membawa air minum atau minuman lain apa pun, dan orang Jawa telah tertinggal terlalu jauh untuk memanggil mereka. “Segala sesuatu di depan mataku menjadi gelap, dan semua benda bagiku tampak seperti setitik darah.”

Mata berkunang-kunang, saya sungguh-sungguh menyesali tindakan sembrono ini, dan memutuskan untuk kembali segera setelah kekuatan saya mengizinkan. Saya kira saya pasti sudah dalam keadaan tidak sadarkan diri selama setengah jam, ketika salah satu orang Jawa menyalip saya, dan alangkah beruntungnya! Dia membawa sebotol air bersamanya. Dengan rakus saya memuaskan dahaga saya, dan segera menerima kekuatan baru, dan keberanian yang cukup untuk berani, jika mungkin, untuk menembus lebih jauh. Sementara itu lima orang Jawa lainnya juga bergabung dengan kami, sehingga kami, yang kini tujuh orang, berani melanjutkan perjalanan secara perlahan. Dengan sangat hati-hati dan dengan segala upaya kami pergi, atau lebih tepatnya kami merangkak lebih jauh dan lebih jauh, dan akhirnya mencapai puncak yang kami inginkan untuk waktu yang lama pada jam 4 sore, yaitu, setelah 14 jam penuh pendakian!

Di sana saya berdiri, senang dengan keheranan, dan memandang dengan kepuasan diri tertentu pada awan yang mengambang di bawah kaki saya, yang dengannya gunung itu, seolah-olah menyelimuti dirinya sendiri. Saya adalah orang Eropa pertama yang berhasil mendaki Smiroe, dan betapapun awan untuk saat ini menghalangi saya dari semua kesenangan dari pemandangan yang indah, namun perasaan telah mencapai tujuan dari upaya saya cukup menenangkan untuk menempatkan saya dalam suasana hati yang menyenangkan.

Foto 1924-1932

Upaya saya, bagaimanapun, segera dihargai lebih baik daripada yang berani saya harapkan pada awalnya, karena setelah beberapa saat awan tiba-tiba menghilang, dan segera menjadi panorama menakjubkan berkembang di depan mata saya, yang juga memenuhi jiwa saya dengan keheranan dan kekaguman yang luar biasa. Di sebelah utara terbentang gunung Bromo dalam sikap sederhana jauh di bawah saya. Di selatan saya mengamati lautan luas, yang tampaknya berbaur dengan awan dalam jarak yang tak terbatas. Di sebelah barat saya melihat jalan-jalan subur dari Karesidenan Pasoeroewan yang begitu indah, dan di sebelah timur, mata saya memandang heran ke dalam pusaran api, yang kedalamannya, pada interval-interval, dengan kekuatan yang luar biasa dan derak yang menggelegar, kolom-kolom asap tebal., api, batu dan pasir, tinggi di langit seperti bunga mawar.

Saya serahkan kepada pembaca untuk membentuk gagasan tentang sensasi yang memenuhi saya, dan sementara itu akan mencoba memberikan deskripsi singkat tentang Smiroe dan kawahnya di sini.

Smiroe terletak di selatan Pegunungan Tenger, dan langsung terhubung dengannya. Basisnya menempati area yang begitu luas sehingga tidak dapat dianggap demikian, dan lebih tepat disebut kelanjutan dari Pegunungan Tenger. Saya memperkirakan porsi ini pada 2.000 Ned. hasta tingginya di atas permukaan laut.

Dari sini kerucut (yaitu bagian atas gunung) naik sangat teratur dan lereng hampir sama ke segala arah. Ini memiliki tiga mahkota, yang bersama-sama membentuk puncak, dan berjarak sekitar 400 Ned. hasta terpisah satu sama lain. Jejaknya menunjukkan bahwa letusan pertama mungkin terjadi di puncak timur laut, tetapi padam lagi setelah terbakar selama beberapa tahun. Mungkin setelah itu gunung itu tetap diam untuk waktu yang lama, sampai akhirnya puncak kedua menghasilkan pemandangan alam yang sama, dan oleh letusannya, segera mengisi kawah pertama yang telah punah dengan kotoran vulkanik, sehingga sekarang hanya tinggal sedikit dari kawah itu. Puncak kedua ini terletak di tenggara, dan terus menyala sejauh ini. Mahkota ketiga belum meletus; itu adalah yang tertinggi dan terletak di barat daya dari dua yang pertama. Inilah yang telah kami naiki. Ada pemandangan yang membanggakan tetapi mengerikan dari sana hingga setengah kedalaman kawah yang bekerja, yang terletak agak ke sisi mahkota dan dalam arah miring; tetapi karena ejeksi tegak lurus dengan ketinggian, tempat tinggal di sekitarnya tidak berbahaya, dan bawang selalu berserakan hanya dengan pasir hitam halus dan abu, yang juga terbawa angin jauh.

Kotoran terutama terdiri dari batu yang dibakar, sebagian berubah menjadi kapur, pasir, belerang, dan abu; dan letusannya begitu terus menerus sehingga tepi kawah selalu tertutup lapisan yang sangat lembut dan segar, sehingga tanpa bahaya terbesar jatuh ke dalam jurang, tidak ada kemungkinan mendekati tepi itu. Saya masih ingin mencobanya, dan setelah tali di sekitar tubuh setelah terikat, yang ujungnya aku biarkan, aku berangkat. Namun, tampaknya orang Jawa terlalu takut akan kemalangan, karena mereka segera memanggil saya kembali, dan pada saat yang sama menarik saya kembali kepada mereka dengan tali. Ketakutan mereka juga terbukti, karena pada saat yang sama sebuah gumpalan besar runtuh dari tepi kawah, dan jatuh dengan retakan yang mengerikan ke rahangnya yang menganga.

Tetapi, kembali ke deskripsi saya tentang kerucut, tampaknya sepenuhnya berasal dari gunung berapi, dan terdiri dari akumulasi batu dan pasir, yang lapisannya dapat dibedakan dengan sangat jelas, dan kadang-kadang bergantian dengan ketebalan 3 hingga 4 Ned. Ellen dan sekali lagi dari paling banyak 8 hingga 9 Ned. punya jempol.

Hujan setiap tahun menyapu sebagian besar massa, dan itu meluncur atau menembus ke lembah-lembah terdalam, membawa serta segala sesuatu yang ditemuinya dalam perjalanannya. Oleh karena itu, kerucut pohon benar-benar terbuka, yang secara keliru dianggap sebagai kemandulan akibat dingin yang parah. Namun, saya akan percaya bahwa pada ketinggian kerucut, vegetasi berhenti, karena di puncak Pada pukul 5 di sore hari termometer sudah menunjukkan 35° FAHRENHEID.(1-2°C)

Dingin yang menyengat, yang membuat bibir kami pecah-pecah dan nyaris tak tertahankan, menguasai puncak, sehingga kami terpaksa terus bergerak. Karena itu kami mengambil keuntungan dari gerakan paksa ini, menumpuk banyak batu di atas satu sama lain sebagai ceruk, meletakkan di bawahnya sebuah botol yang di dalamnya ada selembar kertas dengan nama kami tertulis di atasnya, dan menangkapnya. Kemudian setelah melirik lagi ke pusaran yang berapi-api, kami berangkat pulang kembali, yang bagaimanapun bertentangan dengan dugaan kami, yang ternyata sangat cepat sehingga dalam satu jam kami meluncur menuruni gunung, sementara untuk mendakinya kami memiliki 14 jam penuh hampir tidak cukup.

Sangat senang dengan perjalanan saya, tetapi juga sangat lelah, saya tiba di teman seperjalanan saya, yang mendengarkan dengan rasa ingin tahu yang meningkat pada pengumuman saya, tetapi pada akhirnya membuat komentar Jawa yang naif dan asli bahwa dia tidak dapat mengerti mengapa orang-orang dalam situasi yang sama selalu ditemani. menemukan begitu banyak menarik, ketika sering sepenuhnya dalam kekuatannya untuk dapat melewati hari-harinya tanpa gangguan dan dalam damai. Saya kira saya tidak dapat menjawab pernyataan ini lebih lengkap daripada dengan hampir kata-kata salah satu penulis kami yang terhormat, yang mengatakan: Bahwa, karena manusia di darat dan di laut hidup di lingkungan alam yang paling tidak menguntungkan, itu tidak Pasti mencengangkan ketika pikirannya juga gelisah, dan pikirannya, diguncang oleh badai nafsu dan bergerak, mengayunkannya tanpa henti selama keberadaannya di bumi, takdir akhirnya kehidupan setelah kehidupan ini membuatnya merasakan kedamaian yang telah dia usap. dikejar sia-sia.

Dan dengan ini saya juga akan mengakhiri cerita ini, dengan harapan komunikasi yang sama dapat memacu para peneliti alam untuk melakukan perjalanan serupa ke Smiroe untuk kepentingan geognosi.

G.F. CLIGNETT

Penulis : Achmad Budiman Suharjono

Sumber : www.delpher.nl
Penterjemah : Google Translate
Sumber : www.delpher.nl

Shared With Love

By Pendaki Awp

Pendakiawp (Arjuna Welirang dan Penanggungan) adalah media informasi tentang destinasi wisata dan pendakian gunung arjuno welirang dan gunung penanggungan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.